BIJAKSANA ITU SULIT

"In The Name Of ALLAH SWT, Most Gracious Most Merciful"


Versi MANDOR. Seorang pengambil keputusan yang memulai kariernya dari bawah hingga menjadi sukses pada umumnya akan LEBIH BIJAKSANA dalam mengambil keputusan dibandingkan dengan seorang pengambil keputusan yang langsung sukses tanpa melalui proses dari bawah terlebih dahulu, Mengapa kok demikian,,,? karena dalam mengambil keputusan, orang ini akan selalu bercermin diri bagaimana rasanya pada waktu  dia masih berada di bawah. Dengan kata lain, orang ini lebih bisa merasakan dampak kedepanya dari keputusan yang telah dia ambil terhadap orang lain.  Sehingga orang ini tidak hanya menggunakan kekuatan dan akalnya saja tetapi juga HATInya. Aspek HATI inilah yang membedakan antara orang pertama dengan orang yang kedua dalam mengambil suatu keputusan. Yang jadi pertanyaan, Bagaimana mungkin orang tahu kalau gula itu rasanya manis, kalau dia tidak pernah merasakan rasanya gula....??   Apa mau katanya,,, katanya dan katanyaa,,,!!! kan kurang mantaaappppsss Brooo,,,,,,,,,,,
,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,HATI-HATI,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,, 
Semoga Bermanfaat Gan...!!! C...u..

KEJAWEN

"In The Name Of ALLAH SWT, Most Gracious Most Merciful"

Penganut salah satu aliran kejawen tengah beribadah di Candi Ceto.
        
  Kejawen (bahasa Jawa Kejaw√®n) adalah sebuah kepercayaan atau mungkin boleh dikatakan agama yang terutama dianut di pulau Jawa oleh suku Jawa dan sukubangsa lainnya yang menetap di Jawa.

[sunting] Etimologi


Seorang petapa Jawa sedang bersamadhi di bawah pohon beringinHindia Belanda 1916. di era

Kata “Kejawen” berasal dari kata Jawa, sebagai kata benda yang memiliki arti dalam bahasa Indonesia yaitu segala yg berhubungan dengan adat dan kepercayaan Jawa (Kejawaan). Penamaan "kejawen" bersifat umum, biasanya karena bahasa pengantar ibadahnya menggunakan bahasa Jawa. Dalam konteks umum, kejawen merupakan bagian dari agama lokal Indonesia. Seorang ahli antropologi Amerika Serikat, Clifford GeertzThe Religion of Java atau dalam bahasa lain, Kejawen disebut "Agami Jawi". pernah menulis tentang agama ini dalam bukunya yang ternama
Kejawen dalam opini umum berisikan tentang seni, budaya, tradisi, ritual, sikap serta filosofi orang-orang Jawa. Kejawen juga memiliki arti spiritualistis atau spiritualistis suku Jawa.
Penganut ajaran kejawen biasanya tidak menganggap ajarannya sebagai agama dalam pengertian seperti agama monoteistik, seperti Islam atau Kristen, tetapi lebih melihatnya sebagai seperangkat cara pandang dan nilai-nilai yang dibarengi dengan sejumlah laku (mirip dengan "ibadah"). Ajaran kejawen biasanya tidak terpaku pada aturan yang ketat, dan menekankan pada konsep "keseimbangan". Dalam pandangan demikian, kejawen memiliki kemiripan dengan Konfusianisme atau Taoisme, namun tidak sama pada ajaran-ajarannya. Hampir tidak ada kegiatan perluasan ajaran (misi) namun pembinaan dilakukan secara rutin.
Simbol-simbol "laku" biasanya melibatkan benda-benda yang diambil dari tradisi yang dianggap asli Jawa, seperti keris, wayang, pembacaan mantera, penggunaan bunga-bunga tertentu yang memiliki arti simbolik, dan sebagainya. Akibatnya banyak orang (termasuk penghayat kejawen sendiri) yang dengan mudah mengasosiasikan kejawen dengan praktik klenik dan perdukunan.
Ajaran-ajaran kejawen bervariasi, dan sejumlah aliran dapat mengadopsi ajaran agama pendatang, baik Hindu, Buddha, Islam, maupun Kristen. Gejala sinkretisme ini sendiri dipandang bukan sesuatu yang aneh karena dianggap memperkaya cara pandang terhadap tantangan perubahan zaman. 

Beberapa aliran kejawen
Terdapat ratusan aliran kejawen dengan penekanan ajaran yang berbeda-beda. Beberapa jelas-jelas sinkretik, yang lainnya bersifat reaktif terhadap ajaran agama tertentu. Namun biasanya ajaran yang banyak anggotanya lebih menekankan pada cara mencapai keseimbangan hidup dan tidak melarang anggotanya mempraktikkan ajaran agama (lain) tertentu.
Beberapa aliran dengan anggota besar
Aliran yang bersifat reaktif misalnya aliran yang mengikuti ajaran Sabdopalon, atau penghayat ajaran Syekh Siti Jenar.


[sunting] Referensi



Semoga Bermanfaat Gan...!!! C...u..